Ditulis pada tanggal 6 Juni 2017, oleh Humas FISIP, pada kategori Berita, Kegiatan, Pengumuman

WhatsApp Image 2017-06-05 at 11.48.02 AM

WhatsApp Image 2017-06-05 at 11.48.00 AM

Foto Mahasiswa UB dengan Wakil Kepala Perwakilan KBRI Berlin Bapak Perry Pada

Foto Mahasiswa UB dengan Wakil Kepala Perwakilan KBRI Berlin Bapak Perry Pada

Malang – Empat mahasiswa dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) dan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Brawijaya bertandang ke Jerman untuk mengikuti rangkaian acara International Student Week in Ilmenau (ISWI) di Technische Universitat Ilmenau pada tanggal 12-21 Mei 2017. Sebanyak 2000 mahasiswa dari seluruh penjuru dunia mendaftarkan diri. Setelah melalui seleksi oleh pihak ISWI, terpilihlah 400 delegasi dari 80 negara untuk menjadi partisipan. Empat mahasiswa yang terpilih untuk mewakili Indonesia dari Universitas Brawijaya yaitu Ganis Shibarani (Ilmu Pemerintahan FISIP 2011), Abdul Razak (Ilmu Kelautan FPIK 2013), Annisa Dina (Hubungan Internasional FISIP 2014) dan Handy Santoso (Hubungan Internasional FISIP 2015).

International Student Week in Ilmenau, atau yang biasa disingkat sebagai ISWI, merupakan international student week terbesar di Jerman dan kedua terbesar di wilayah Eropa. Didukung penuh oleh Federal Ministry of Education and Research serta bekerja sama dengan German Academic Exchange Service (DAAD) juga Technische Universitat Ilmenau.

Dilaksanakan setiap dua tahun sekali, ISWI bertujuan sebagai wadah bagi mahasiswa dari berbagai belahan dunia untuk berbagi pengalaman dan memperkaya perspektif terkait isu-isu global. Tahun ini menjadi kali ke-20 penyelenggaraan ISWI dengan mengusung tema Global Justice: A Fair(y) Tale? yang kemudian dipecah menjadi 28 working group dengan berbagai sub-tema terkait keadilan global seperti migration and integration, justice through human rights, dan gender movement.

Para partisipan dapat memilih working group sesuai dengan minat mereka, duduk bersama, berdiskusi, mengaitkannya dengan isu keadilan global lalu membuat suatu framework yang akan dipresentasikan di penghujung rangkaian acara.

Selain diskusi dalam working group, ISWI pun menghadirkan berbagai kegiatan untuk menguatkan sense of belonging para partisipan sebagai citizens of the world melalui beragam program seperti World Food Festival yang menjadi ajang unjuk gigi budaya masing-masing perwakilan negara berupa kostum dan kuliner nasional serta Fair Fair yang mengajak para partisipan untuk berdiskusi langsung dengan Non-Governmental Organizations (NGOs) seperti Amnesty International dan International Peace Bureau mengenai praktik global justice di kehidupan nyata.

Salah satu acara yang mengundang animo tinggi adalah pemutaran film The Act of Killing yang mengangkat salah satu masa penuh turbulens di Indonesia—dilanjutkan dengan diskusi dengan delegasi Indonesia mengenai film tersebut.

Di sela-sela padatnya rangkaian acara, delegasi dari Universitas Brawijaya berkesempatan untuk bertemu dengan Wakil Kepala Perwakilan KBRI Berlin Bapak Perry Pada, yang menempuh enam jam perjalanan darat dari Berlin demi bertemu dengan delegasi Indonesia, “Saya cukup surprised melihat mahasiswa kita yang ikut dalam ISWI memiliki satu visi jauh kedepan dan pemahaman terkait keadilan global dengan cukup matang. ISWI diharapkan kedepannya dapat berkontribusi banyak untuk mahasiswa Indonesia dalam menyuarakan suara mahasiswa dan anak muda untuk ikut berkontribusi dalam kepentingan dunia, terutama kepada negara-negara yang tidak memiliki akses terhadap kemakmuran global,” ungkap Perry dengan antusias. (Annisa Dina/ Humas FISIP)